Polda Jabar Bongkar Kasus Penyalahgunaan Gas Elpiji Bersubsidi

Bandung, – Ditreskrimsus Polda Jabar ungkap tindak pidana penyalahgunaan Angkutan dan Niaga Bahan Bakar Minyak (BBM) Gas yang bersubsidi sebanyak 2 ton elpiji di Kampung Rawa Jamun Kecamatan Cileungsi Kidul Kabupaten Bogor. Kamis (21/04/22).

Pengungkapan ini merupakan hasil pengembangan lidik dari Krimsus pada tangal 19 April 2022 dan ditemukan adanya orang yang melakukan pemindahan isi gas dari tabung 3 kg ke tabung 12 kg.

Kejadian ini disebabkan karena adanya di variasi harga antara subsidi dan harga jual yang non subsidi sehingga cukup menggiurkan untuk mengambil keuntungan.

Baca juga :  Kota Bandung Masuk 50 Besar Smart City Dunia

Kabid Humas Polda Jabar, Kombes Pol. Ibrahim Tompo, S.I.K menyampaikan, dari hasil pengembangan ini ditemukan tersangka ada 3 orang atas nama inisial GS (masih DPO), NS dan AA serta 4 orang saksi.

“Saat dilakukan penangkapan kami berhasil megamankan barang bukti -+ 451 tabung elpiji jika di kalkulasi sekitar 2 ton elpiji terdiri dari 58 tabung 12 kg, 8 tabung 5,5 Kg, 385 tabung 3 kg dan 28 buah besi pipa, 30 pcs segel baru”. Terangnya.

Lanjut Tompo, modus operandi yang dilakukan dengan cara memindahkan isi tabung 3 kg subsidi kepada tabung 12 kg yang nonsubsidi yang nantinya mereka jual dengan selisih harga yang diperoleh.

Baca juga :  PPKM Darurat, Kompi 3 Yon A Por Brimob Jabar Edukasi Pentingnya Pakai Masker

Atas perbuatannya, Tersangka dijerat Pasal 55 Paragraf 5 tentang Energi dan Sumber Daya Mineral UU RI No. 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja Atas Perubahan UU RI No. 22 Tahun 2001 tentang minyak dan gas bumi.

“Pelaku terancam hukuman 6 tahun penjara dan denda kurang lebih sekitar 60 miliar rupiah”. Tutup Kombes Pol. Ibrahim Tompo. Yadi

BeritaTerkait

Next Post